Tegal – Tepat pada hari ini, Minggu Upacara12 April 2020 Kota Tegal genap berusia 440 tahun. Dengan menggunakan pakaian adat dan bahasa Tegal Pemerintah Kota Tegal menggelar upacara terbatas Hari Jadi Kota Tegal ke 440 tahun di Halaman Pendopo Ki Gede Sebayu. Upacara tersebut dihadiri oleh Wali Kota Tegal H. Dedy Yon Supriyono, Wakil Wali Kota Tegal Muhamad Jumadi, Forkopimda, Kepala OPD dan Camat di Kota Tegal.

Selain itu, peserta upacara wajib mengenakan masker dan menjaga jarak fisik antar peserta lain sebagai wujud pencegahan dari virus Corona.

Dalam kesempatannya Wali Kota Tegal H. Dedy Yon Supriyono menyampaikan harapan kedepan bagi Pemerintah Kota Tegal agar tambah baik, pembangunan tambah hebat serta warga Kota Tegal tambah sejahtera.

‘’Ora kaya waktu-waktu semana, kocape prengetan diwiwiti seabreg acara, ana acara olahraga, ana pentas seni, anjangsana sosial, upacara uga resepsi. Saiki diilangna kabeh sebab ana wabah Korona. Taun kiye, upacara mung sing melu sacuilan, sebab ana wabah Korona, sing nggilani, nulari, akhire enyong sampean kudu ‘njaga jarak’, ora olih grombolan, kudu ngango masker, kudu kiyeng ngumbah tangan, urip sing bersih.’’ ucap Dedy Yon menggunakan dialek Tegal saat upacara terbatas hari jadi Kota Tegal 440.

H. Dedy Yon juga menambahkan bahwa tahun ini tidak ada upacara hari jadi kota Tegal yang biasa diadakan di alun-alun. ‘’Upacara cilik-cilikan tetap dianakna nang jogan balaikota, ngarepan pendopo, sing melu upacara uga diwatesi, ben tetap aman, mung pimpinan OPD karo camat tok sing melu upacara,’’ ujar Dedy.

Wali Kota juga mengajak semua masyarakat untuk berdoa agar wabah Corona cepat usai di Kota Tegal dan di Indonesia.
‘’Nang ulang taune Kota Tegal kiye, ayuh bebarengan mbangun Kota Tegal, kaya tema sing diangkat nang ulang tahun Kota Tegal tahuh kiye ‘Berdedikasi kanggo masyarakat, bebareng mbangun Kota Tegal’ muga bae dadi manunggale rakyat karo pemrentah sing nyawiji. Enyong repan aweh rasa maring sampeyan kabeh. Anane Korona kiye hayuh cacut tali wanda, bebarengan merangi Korona, manunggal TNI/POLRI karo Pemkot Tegal, njaba eben korona ora mbrabah nang Kota Tegal,’’ tutur Wali Kota.

H. Dedy Yon juga mengajak semua masyarakat agar mengkampanyekan agar di rumah saja, olahraga, hidup bersih dan berdoa.
‘’Sapa bae kampanyekna, lungguh jenjem nang umah bae, ora usah kluyuran sing ora perlu, cukup istirahat, kumpul karo keluarga, di pepe awake angger esuk, olahraga sing cukup, wijik sing bersih, pungkase dedonga sing diakehi,’’ ucap Wali Kota.

Selain itu Wali Kota juga menjelaskan bahwa untuk menangani covid 19 sudah mempersiapkan anggaran 27 milyar yang merupakan wujud komitmen Pemkot Tegal terhadap masyarakat terdampak Corona.

‘’Kota Tegal kanggo ngurusi covid sangalas wis disiapna anggaran sing gede, punjul 27 milyar. Utamane sing kena dampak Korona kaya wong cilik,PKL, juru parkir, tukang angkut runtah, sing dodolan nang tempat plesiran, kaya nang PAI, nang pante Muarareja, pante Batamsari, Pulo Kodok, dibantu pemrentah Kota Tegal. Malah wong sing tua lata (lansia) saiki wis bisa bungah anane program ‘’Rantang Warga Tegal (Warteg) eman lansia’’ ya kuwe wei panggan sing begizi kanggo wong-wong tuwa nang kota Tegal, cacahe ana nem atus (600) wong, sa wong olih telung rantang, ana segane, ana lawuhe, ana buah-buahan. Diaterna maring umahe. Ora mung lansia sing diopeni, uga karo anak yatim karo wong disabilitas diopeni pemrentah,’’ tambahnya. (red/HMS)

 375 total views,  1 views today

Detak Indonesia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *