Detakindonesia.com – Pelaksanaan vaksinasi Covid-19 di Kabupaten Tegal baru menjangkau angka 44,63 persen dari kelompok target sasaran yang jumlahnya mencapai 1.226.768 jiwa. Informasi tersebut disampaikan Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Tegal Hendadi Setiaji

Saat menggelar rapat evaluasi percepatan vaksinasi menuju kategori pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) level dua, Selasa (09/11/2021) di Pendopo Amangkurat, Kantor Bupati Tegal.

Hendadi mengungkapkan, meski angka vaksinasi Kabupaten Tegal yang tercatat di Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPCPEN) baru mencapai 44,63 persen untuk keseluruhan target sasaran dan 28 persen untuk dosis satu pada kelompok lansia, akan tetapi perhitungan manual pihaknya menyebutkan sudah mencapai angkat 47,63 persen untuk target keseluruhan dan 36 persen untuk kelompok lansia.

Adanya perbedaan data tersebut, sambung Hendadi, lebih disebabkan kendala pengunggahan data secara menyeluruh oleh petugas pada aplikasi Primary Care (P-Care) BPJS Kesehatan. Kendati demikian, pihaknya tetap berpatokan pada data yang dicatat oleh KPCPEN sebagai sumber data dalam menentukan level PPKM sebuah

daerah.

“Karena untuk mencapai PPKM level dua diperlukan minimal 50 persen penduduk sudah tervaksin, maka dengan adanya kendala pada input data P-Care ini, target vaksinasi terpaksa kita naikan dua persen menjadi 52 persen. Artinya kita masih kurang sekitar tujuh persen lagi untuk mencapai PPKM level dua, kata Hendadi.

Menurutnya, setiap kenaikan satu persen penduduk Kabupaten Tegal yang divaksin, diperlukan sekitar 12 ribu dosis. Maka, untuk mengejar tenggat pencapaian vaksinasi sebesar 50 persen pada Sabtu (13/10/2021) mendatang, diperlukan 84 ribu dosis vaksin yang harus segera tersalurkan pekan ini.

Hendadi menambahkan, ketersediaan vaksin di Kabupaten Tegal saat ini jumlahnya sudah sangat mencukupi, di mana 29 Puskesmas harus bisa menyuntikkan 700 dosis vaksin Covid-19 setiap harinya dengan rincian 100 dosis untuk lansia dan 600 dosis untuk masyarakat umum.

Berdasarkan data KPCPEN, pencapaian vaksinasi berdasarkan zonasi wilayah kecamatan di Kabupaten Tegal yang sudah di atas 50 persen atau zona hijau adalah Kecamatan Slawi, Kedung Banteng, dan Dukuhwaru.

Adapun untuk wilayah Kecamatan Tarub, Pangkah, Lebaksiu, Suradadi, Warureja, Margasari, dan Adiwerna termasuk zona kuning atau vaksinasi antara 40-50 persen.

Sedangkan wilayah terkategori zona merah vaksinasi karena di bawah 40 persen mencakup Kecamatan Pagerbarang, Balapulang, Kramat, Talang, Dukuhturi, Jatinegara, Bojong, dan Bumijawa.

Sementara itu, Bupati Tegal Umi Azizah berharap percepatan pelaksanaan vaksinasi ini harus ditempuh lewat berbagai cara dan pendekatan, termasuk melibatkan seluruh komponen di masyarakat seperti kelompok pengajian yang sebagian besar jemaahnya dari kelompok lansia.

Saya minta camat dan kepala desa bisa ikut menyampaikan fakta tentang vaksin dan fungsinya dalam melindungi diri dari ancaman penularan Covid-19, mengurangi angka kesakitan, meskipun saat ini kasus penularannya di Kabupaten Tegal nol,” kata Umi.

Umi juga membuka kesempatan untuk belajar ke desa lain yang lebih dulu sukses mencapai target penyaluran vaksinasi. (AD/hn)

 145 total views,  1 views today

Redaksi